Dicuekin


Berikut adalah percakapan singkat via YM antara aku dengan seorang perempuan tentang perasaan, bisakah perasaan dimatikan lalu bagaimana kita seharusnya menyikapi perasaan. Semoga bermanfaat.

X: eh am, aku dah dicuekin total nih… dicuekin,, ditinggalin…

Y: siapa yg nyuekin? mantanmu? apa gebetanmu?

X: yang kemaren aku ceritain.. “temen”ku..

Y: yasudah.. cari yg laen aja

X: gampang aja ngomongnya..

Y: emg mw gmna?

X: ga tau lah… susah mikirnya..

Y: ga usah dipikir, dijalani aja X:

kalo dah ditinggalin mw gimana lagi..

Y: you will be alive wether he care or not

X: dijalani sampai? yups u r right.. it just that the pain..

Y: sampai kamu nyadar bhw km tetep hidup tanpa dia, bhw hidupmu harus dan memang tetep jalan.

X: ember…. tapi hidup itu udah ga sama lagi.. hahaha… *ketawa tragis*

Y: we are constantly changing, and we still alive with or without him

X: so, kenapa bisa ada orang yang bunuh diri ya karena hal kayak gini? karena hidup itu udah ga ada rasanya lagi tanpa dia.. hampa.. ga bisa ngejalanin hari2 dengan semangat lagi..

Y: karena mereka pikir dgn mati, mereka bisa ngilangin rasa sedih dan sepi mereka

X: pityfull

Y: padahal justru mati itu rasanya lebih hampa, kosong ga berasa apa apa

X: bukannya “ga berasa apa2” itu lah tujuannya mati.. supaya ga ngerasain apa2 lagi…

Y: makanya kita tu hrs blajar gmana caranya ‘mati’ dlm hidup supaya qt ga perlu bunuh diri

X: jiahh.. kalo dalam hidup aja kamu “mati”, ya.. buat apa kamu hidup?

Y: agar bisa mensyukuri sisa hidup sebelum fisikku benar2 mati

X: berarti masih punya perasaan? masih bisa merasakan? bukan benar2 “mematikan” perasaan ketika hidup

Y: ya memang bukan benar2 mematikan perasaan ketika hidup hanya merasakan rasanya mati perasaan bahwa qt bisa menentukan kapan harus mati dan kapan harus hidup

X: am, apakah kamu pernah berusaha mematikan perasaanmu?

Y: pernah nyoba. susah memang, tp bukan tidak mungkin

X: manusia tanpa perasaan apa masih bisa dibilang manusia? aku ga setuju dengan “mematikan perasaan” itu..

Y: aku bilang tdk selamanya mematikan, hanya mematikan ketika sedang dibutuhkan

X: mematikan kok saat sedang dibutuhkan?

Y: selama manusia hidup pasti dia punya perasaan sedih, senang, susah, cemas, gembira, riang, bahagia or what soever. misal, kita sedih ketika dicuekin. kita marah ketika dihina. kita bisa marah tapi kita bukan marah itu sendiri, karena ternyata kita bisa berubah jadi senang ketika dicinta. so, perasaan2 itu adalah mozaik dari kita. potongan puzzle yg bisa dipasang atau dilepas kembali, disusun ulang hingga membentuk diri kita yg utuh dan sempurna.

———————————————-

dan berikut adalah beberapa komentar yg mengikutinya

Intania Poerwaningtias: tapi hati2 jangan sampai mati rasa beneran.. hehehe
kalo dari buku tentang ajaran Buddha yang kubaca, yang penting adalah menjadi sadar. sadar saat senang, sadar saat sedih, sadar harus berperasaan seperti apa. sadar saat berjalan, sadar saat makan, bahkan sadar saat tidur. tapi yo angel tenan.. heheheπŸ™‚

Wisnu Martha: saya membaca dua tulisan bagus di notes ttg interaksi antar manusia yg bagus scr bersamaan…hmmm, tulisan bagus am…mengapa beberapa orang bs begitu berharga bagi kita…bagaimana kita tidak bs memilih orang2 yg datang dan pergi dalam kehidupan kita…